Hiragana Jepang sebagai Alfabet Dasar Bahasa Jepang

Hiragana Jepang sebagai Alfabet Dasar Bahasa Jepang. Hiragana Jepang sering disebut sebagai alfabet dasar bahasa Jepang. Namun, ini bukan alfabet, tetapi suku kata yang terdiri dari 48 suku kata. Ini adalah naskah pertama yang dipelajari anak-anak di sekolah. Itu juga harus menjadi skrip pertama yang Anda pelajari sebagai siswa.

Hiragana terutama digunakan untuk menulis akhiran kata, elemen tata bahasa seperti proposisi dan kata-kata yang biasanya tidak ditulis dalam Kanji atau karakter Jepang.



Banyak kata keterangan, kata benda, dan kata sifat yang ditulis dalam skrip dasar ini. Juga, itu telah menggantikan banyak Kanji yang tidak jelas dan usang. Anda akan menemukan skrip banyak digunakan dalam materi untuk anak-anak, buku teks, animasi dan buku komik.

Anda kemungkinan besar tahu bahwa bahasa Jepang memiliki dua skrip lain - kanji, dan katakana. Pada dasarnya, Kanji digunakan untuk arti (semantik), sedangkan kana adalah naskah bunyi.

Katakana digunakan untuk mewakili kata pinjaman, kata onomatopoeic, terminologi dalam bidang studi seperti sains dan kedokteran, dan nama asing. Anda juga akan menemukannya digunakan untuk menekankan kata-kata dalam manga dan buku anak-anak yang biasanya ditulis dalam Kanji atau Hiragana.

Saat belajar membaca bahasa Jepang, Anda harus mulai dengan Hiragana. Saya telah membaca argumen bahwa Katakana lebih baik dipelajari terlebih dahulu untuk non-native speaker. Ide bahwa pelajar dapat dengan mudah berhubungan dengan Katakana karena berhubungan dengan kata-kata asing.

Meskipun ini mungkin benar, itu tidak akan membantu Anda dengan pemahaman umum Anda tentang bahasa Jepang. Katakana tidak digunakan untuk infleksi kata kerja, partikel, dan elemen tata bahasa lainnya.

Juga tidak digunakan dengan Kanji. Katakana adalah skrip yang harus Anda pelajari terakhir karena tidak akan memperkenalkan Anda pada dasar-dasar bahasa Jepang apa pun.

Anda dapat mempelajari Hiragana dengan cukup cepat jika Anda memikirkannya. Beri diri Anda 10 hingga 20 menit sehari untuk latihan Hiragana dan dalam beberapa minggu Anda akan beralih ke Katakana dan Kanji.


Tentang Romaji

Romaji bukanlah aksara Jepang dan Anda tidak boleh membuang waktu untuk mempelajarinya. Banyak siswa mulai belajar bahasa Jepang dengan menguasai romaji dengan keyakinan bahwa itu adalah bahasa Jepang. Romaji hanyalah transliterasi dari suatu aspek bahasa Jepang ke dalam sistem penulisan barat.

Banyak siswa dan guru percaya ini bermanfaat, karena itu berarti bahasa Jepang dapat ditulis dalam huruf barat, tetapi ini adalah asumsi yang salah, karena fakta bahwa romaji hanya menangkap satu aspek bahasa - bunyi.

Mempelajari romaji tidak akan membantu Anda memahami aspek tata bahasa atau membantu Anda membaca dan menulis. Ini mungkin hanya membantu mereka yang tidak tertarik menjadi mahir dalam bahasa untuk mempelajari kata-kata Jepang. 



2 comments:

  1. AHLIBET88 Memberikan Banyak Permainan Seru Lainnya, Nikmati Pengalaman Bermain Yang Berbeda Dari Website Togel Online Lainnya serta dapatkan bonus kemenangan ratusan juta rupiah setiap hari

    ReplyDelete