Mengapa Belajar Kanji?

Jika Anda adalah salah satu dari banyak pelajar Jepang yang berpikir mempelajari karakter kanji tidak akan sepadan, pastikan untuk membaca artikel ini dari seorang penulis yang berubah pikiran begitu dia mulai. Anda tidak hanya memiliki keunggulan dalam bahasanya, tetapi Anda mungkin juga akan menyukainya! Seorang guru pernah memberi saya stensil alfabet Inggris. 



Sebagai seorang anak kecil, saya telah menghabiskan kesabarannya dengan ketidakmampuan saya untuk menulis surat dari alfabet Inggris. Saya memegang alfabet plastik yang sudah dicetak dan dengan sibuk menaungi huruf-huruf pilihan saya, bersyukur bahwa sekarang saya memiliki kekuatan untuk membuat kata-kata di atas kertas. Maju cepat tiga puluh tahun dan di sini saya mengajar siswa asing bagaimana menulis dan berbicara dalam bahasa Inggris.

Saya sering bertanya-tanya apakah siswa saya akan memiliki kepercayaan kepada saya seperti yang mereka lakukan, jika mereka tahu bahwa saya juga pernah berjuang untuk menulis kata-kata dalam bahasa ibu saya sendiri. Dalam pelajaran bahasa Jepang saya, saya menunda belajar Hiragana selama bertahun-tahun. Saya akan melihatnya di sebuah buku dan stensil alfabet plastik dari masa kecil saya akan kembali menghantui saya. 

Mengapa saya harus bisa membaca Hiragana apalagi Kanji, yang menurut saya seperti sesuatu yang hanya bisa dipahami oleh seorang ilmuwan roket? Bukankah lebih baik hanya fokus berbicara bahasa Jepang? Mengapa membuang waktu untuk sesuatu yang mungkin tidak akan pernah saya gunakan? Saya salah; sangat salah. 

Sekarang, saya melihat kesalahan cara saya. Mempelajari Kanji mungkin salah satu keputusan terbaik yang pernah saya buat.

Apa itu Kanji?

Saya akan membuat artikel ini sesederhana mungkin. Jadi, untuk hari ini saja, saya akan menyebut Kanji sebagai piktogram. Saya yakin akan ada banyak orang di luar sana yang menggelengkan kepala atau menahan kepala dengan tangan karena cemas. 

Maaf, artikel ini ditujukan untuk pemula! Ini untuk penutur bahasa Inggris yang bertanya-tanya mengapa mereka harus mempertimbangkan belajar Kanji, dan bagi mereka yang belajar bahasa Jepang yang telah menunda belajar Kanji sampai saat ini. 

Piktogram adalah gambar yang mewakili kata atau ide. Anda mungkin juga pernah mendengar kata hieroglif, yang bagi orang Jepang mungkin terlihat seperti karakter Cina ketika mereka pertama kali menemukannya pada abad pertama Masehi. 

Namun, Jepang perlahan-lahan dimenangkan oleh keefektifan aksara Tiongkok dan membentuknya menjadi sistem mereka sendiri yang dikenal sebagai Kanji.

Siapa yang menggunakan Kanji?

Jelas, orang Jepang begitu. Tapi, seperti yang sudah disebutkan, mereka berasal dari aksara Cina yang digunakan (dalam satu bentuk atau lainnya) di negara-negara berikut: Cina daratan, Singapura, Malaysia, Taiwan, Hong Kong, Makau dan Korea Selatan. Saya seorang penutur bahasa Inggris - mengapa saya harus mempertimbangkan untuk belajar Kanji? 

Ada banyak alasan untuk mempelajari Kanji. Untuk menghemat waktu, saya akan menjelaskan alasan saya sendiri dan membiarkan Anda mempertimbangkan manfaat apa yang mungkin didapat dari belajar Kanji bagi Anda. 

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, saya terutama belajar Kanji untuk membantu studi saya tentang bahasa Jepang. Namun, saya telah menemukan banyak manfaat tambahan lainnya termasuk peningkatan kesabaran dan konsentrasi, perhatian penuh, rasa pencapaian, dan cara yang mungkin untuk meningkatkan karier saya. Dalam artikel berikut, saya akan menjelaskan lebih lanjut tentang manfaat ini dan memberi saran bagaimana saya mulai mempelajari Kanji.

Kesabaran

Banyak buku menganjurkan penggunaan memori imajinatif untuk belajar Kanji. Ini adalah metode yang sangat efektif, tetapi untuk saat ini saya akan merekomendasikan beberapa sumber yang berfokus terutama untuk mengatasi urutan guratan. Saya pertama kali memutuskan untuk mempelajari Hiragana, yang berasal dari Kanji tetapi lebih cocok untuk pemula, seperti saya dulu. 

Dalam Hiragana, seperti dalam Kanji, penting untuk fokus untuk mendapatkan urutan guratan yang benar. Menggunakan buku 'Ayo Belajar Hiragana' karangan Yasuko Kosaka Mitamura, pertama-tama saya fokus mengembangkan kesabaran dalam mempelajari urutan guratan yang benar. Langkah pertama tidak mahal, dan saya mulai mempraktikkan karakter Hiragana menggunakan kertas dan pena murah dari toko barang bekas setempat. 

Sangat menggoda untuk mencoba dan mempelajari 46 karakter dasar Hiragana secepat yang Anda bisa, tetapi saya menyarankan untuk tidak melakukannya. Cukup salin setiap karakter dan tuliskan sebanyak yang Anda butuhkan. 

Tujuan Anda adalah untuk merasa nyaman menuliskan setiap karakter individu. Jangan terburu-buru untuk melanjutkan sampai Anda merasa memiliki kemampuan alami untuk membuat sketsa karakter. Saat pertama kali memulai, saya ingin mengisi lima baris pada kertas tulis A4 yang bergaris. Ini berarti saya awalnya akan menulis satu karakter setidaknya seratus kali. 

Saya akan belajar dalam blok yang terdiri dari sepuluh karakter sekaligus, kira-kira setara dengan seribu karakter dalam sekali duduk. 

Saat saya mempelajari lebih banyak karakter, saya akan terus mengurangi berapa kali saya menulis karakter yang telah saya pelajari sebelumnya. Ini berarti karakter baru akan mengisi lima baris, tetapi karakter yang lebih lama hanya akan ditulis lima kali. Saya akan berlatih setiap hari sehingga saya merevisi karakter baru dan lama setiap kali saya duduk untuk berlatih. 

 Saat hari-hari berubah menjadi minggu, saya menjadi lebih sabar dengan proses ini, dan bahkan menjadi menyenangkan! Saya merasa seperti kembali ke kelas seni sekolah dengan bermain-main membuat gambar garis pena, dan juga menikmati kenyataan bahwa saya dapat mendengarkan musik sambil berlatih Hiragana.

Konsentrasi

Hal hebat lainnya tentang mempelajari Hiragana adalah ada banyak sekali aplikasi untuk ponsel pintar Anda dengan kuis bawaan. Saya tidak mulai bekerja sampai jam 10:30 pagi, jadi saya akan berlatih menulis Hiragana di pagi hari, kemudian di bus saya dapat menanyakan diri saya sendiri tentang apa yang telah saya pelajari. 

Dengan menempati pikiran saya selama waktu luang (misalnya, saat duduk di bus) saya menemukan tingkat konsentrasi saya meningkat pesat. Saya akan merekomendasikan mengunduh 'Dr. Moku's Hiragana Mnemonics'. 

Aplikasi ini memungkinkan Anda untuk menguji diri Anda sendiri, dan juga memiliki isyarat pembelajaran memori visual yang berguna untuk karakter yang mungkin Anda perjuangkan. Dengan mengikuti pola pembelajaran sehari-hari ini sebelum saya mulai bekerja, saya dengan cepat menguasai Hiragana dan kemudian beralih ke Katakana. 

Saya mengikuti metode yang sama persis untuk Katakana seperti yang saya lakukan untuk Hiragana. Anda juga dapat menemukan buku 'Let's Learn Katakana' oleh Yasuko Kosaka Mitamura dan juga 'Katakana app', juga oleh Dr. Moku. 

Sekali lagi, saya menggunakan dua sumber ini untuk fokus secara ketat pada urutan guratan.

Perhatian

Setiap supermarket dan toko buku di Inggris sekarang penuh dengan buku mewarnai kesadaran. Ide dasar dari mindfulness adalah fokus pada saat ini dan tidak mengkhawatirkan masa lalu atau masa depan. Buku mewarnai ini terbukti menjadi pasar yang menguntungkan, dan sekarang diikuti oleh buku titik-ke-titik. Saya pikir bagus jika buku mewarnai membantu seseorang mengalihkan pikiran dari masalah mereka, tetapi bukankah lebih produktif belajar dan menulis Kanji? Kanji memakan waktu dan membutuhkan konsentrasi, tetapi jika Anda bisa fokus pada Hiragana dan Katakana maka Kanji seharusnya tidak menjadi penghalang bagi Anda. Ada ribuan dan ribuan Kanji untuk dipelajari dan digunakan, yang memberi Anda persediaan karakter yang tidak ada habisnya. 

 Di Jepang, Kementerian Pendidikan Jepang telah menetapkan dua ribu seratus tiga puluh enam Kanji sebagai yang sering digunakan dan karenanya harus dipelajari. Studi juga menunjukkan bahwa orang terpelajar di Jepang akan mengetahui sekitar 3.500 Kanji. Jadi, jika Anda suka menulis Kanji untuk melepas lelah, suatu saat akan sangat berguna jika Anda berencana mengunjungi Jepang. 

Anda akan mendapatkan rasa pencapaian yang luar biasa saat Anda bisa membaca koran dan tanda-tanda liburan Anda. Ketika saya mulai belajar Kanji, saya melihat karakter yang digunakan dalam tes level JLPT N5. JLPT adalah singkatan dari Japanese Language Proficiency Test. 

Level N5 adalah yang paling rendah, dan perkiraan tampaknya menyebutkan jumlah karakter Kanji yang dibutuhkan dari sekitar 80 hingga 105 untuk level N5. Saya pertama kali mulai belajar Kanji menggunakan buku 'Remembering the Kanji' oleh James Heisig. 

Buku ini menggunakan teknik ingatan imajinatif untuk membantu Anda mengingat setiap Kanji. Saya belajar dari buku itu secara sembarangan, meneliti aplikasi dan sumber internet untuk membuat daftar 105 Kanji yang diduga digunakan dalam tes JLPT N5. Saya kemudian melihat-lihat Mengingat Kanji dan menyorot semua Kanji yang ada di daftar JLPT N5 saya. 

Setelah saya memahami metode 'ingatan imajinatif' yang digunakan dalam Mengingat buku Kanji, saya akan menerapkannya pada Kanji dalam daftar saya dan membuat mnemonik saya sendiri untuk mengingat karakter tersebut. 

Anda juga dapat mencoba melakukan ini sendiri dan menyusun daftar Kanji yang menurut Anda akan bermanfaat dengan mempelajarinya terlebih dahulu. Ini mungkin terdengar seperti proses jalan pintas, tetapi saya selalu percaya bahwa kita belajar lebih baik ketika kita menaruh minat pribadi pada apa yang kita pelajari. 

Ditulis oleh Mark Jones

No comments:

Post a Comment